28 Desember 2008

Award Pertama nih...

1 komentar
Wah, barusan belajar blogging dah dapet award neh dari ThEZiEHaN. Tapi sayang, harus ngerjain PR dulu nih biar dapet award. Hihihi6x (Ya iyaelah secara belum apa2 jadi harus nunjukkin prestasi cool). Thanks God, untung PR nya nggak susah. Lebih susah dan males ngerjain PR yang pertama dari ThEZiEHaN (juga! Duh, kamu hobi bgt sih ngasih PR blogger-emoticon.blogspot.com). Neh, soal PR nya :
1. Dari Mana Blog Kalian Berasal??
Dari mata turun ke hati (Basibiggrin ). Maksudnya apa nih? Agak kurang jelas pertanyaannya...Pake blogspot atawa blogger gitu maksudnya question
2. Kapan Dilahirkannya Blog Kalian?
Daftarnya dah dari Juni 2008, tapi baru bener-bener diurus sejak pasang Speedy di rumah. Baru 1 bulanan lah...
3.Kesulitan apa saja yang ada saat membuat blog kalian??
Untuk ngedit tampilannya sesuai dengan yang kita inginkan ternyata harus edit HTML sendiri...Suseh bo'. Belum lagi klo nggak berhasil dan lupa nyimpan template lama. Tapi asyik karena harus belajar hal baru. Hmm...bikin postingnya juga susah nih. Hasil co-pas dari word (padahal dah pake blogger 4 word loh) kode HTML nya kadang dibilangnya error. Nulis langsung dari blogger juga ganti warna atau font kadang susah. Nggak ada perubahan dari yang dah diklik. Ada yang tau kenapa?
4.Mengapa membahas topik yang kalian bahas sekarang??
I'll write something that I feel or I want 2 write about that . Hmm...sekedar ekspresi perasaan aja.
5. Kenapa tampilan blog kalian menggunakan template itu??
Masih belum 'pas' bgt sebenernya, tapi dah males cari-cari laghe. Tapi, yang ini juga dah lumayan 'aku banget' kok.
6.Apa yang pertama kalian lakukan saat blog kalian baru jadi??
Kapan? Juni itu? Biasa aja tuh. Masih males buat belajar 'n ngubrak-abrik isinya. Tapi, klo sekarang sih rasanya puas banget. Aku 'intip' terus tiap ada kesempatan buat OL.

Meneruskan tradisi, aku kasih PR ini buat siapa ya.
Lia ma Deasy aja deh
wink ...

26 Desember 2008

Demam Blogging (juga!)

6 komentar
Aku juga punya pengalaman yang sama dengan apa yang ditulis Lia. Ternyata, kita berdua lagi ngalamin demam blogging alias lagi seneng-senengnya nge-blog. Agak telat mungkin buat aku punya blog, secara trendnya dah dari kapan tahun. Meski kemaren-kemaren juga dah sempat punya blog di FS (walau, nggak rutin postingnya), tapi tenyata punya blog di domain yang emang beneran khusus buat ngeblog, ribet bgt.

Kemaren, aku sibuk banget cari template baru, buat nggantiin Thisaway-Rose ku, bawaan dari blogpsot. Sebelumnya, aku sudah nyoba untuk ganti template, dan ternyata karena belum tahu cara yang aman, gadget ku hilang semua. Padahal, buat cari gadget itu juga butuh waktu yang lama. Akhirnya, kemaren, aku coba cari template yang lebih ‘pas di hati’ dengan tak lupa untuk mendownload template lengkap dan juga mengco-pas kode HTML gadget di notepad.

Dari siang sampai sore, aku belum juga menemukan template yang sesuai. Malamnya aku teruskan lagi buat nyari. Dan, finally, aku menemukan notepad chaos di website ini. Template ini adalah template kesekian kalinya yang sudah aku coba bongkar pasang di blogku. Setelah yang lain-lainnya, punya masalah contoh yang nggak sama dengan hasil setelah didownload lah, nggak bisa ditambahin gadget macam-macam lah, masih pake kode template blogspot yang lama lah, atau nggak bisa diedit langsung font dan warna nya. Oops..ternyata, notepad chaos juga punya masalah yang sama, alias di layout->edit font and color nya kolomnya blank nggak ada sama sekali palette atau font options nya. Dan, nekatlah diriku untuk mengedit font dan warnanya di edit HTML nya langsung (karena bener2 buta). Nah, karena bener-bener newbie, aku search di google, kode warna yang ada di HTML satu persatu, lalu aku cocokkan hasilnya dengan apa yang terlihat di blogku, lalu aku ganti dengan kode warna baru, yang aku dapet dari blognya mbak Jovie. Hahaha3x..ribet ya. Mungkin kalau sudah ahli banget dalam membaca kode HTML, edit font dan warna aja cuma 5 menit, kali… Sedangkan aku, nggak kerasa asyik ngedit blog, baru tidur jam 4 pagi sad.

Yang aku masih penasaran nih, adalah mengganti judul sidebar. Seperti “Cuma Saya”, “Ketemu Saya” supaya warnanya nggak lagi hitam. Aku sudah coba ganti tapi, ternyata hasilnya nihil. Apalagi buat setting comment block author dengan comment visitor supaya beda. Dari jaman template lama sampai template baru, berbekal 3 postingannya mbak Jovie, sudah aku praktekkan tapi kok belum berhasil ya
question . Yang ada malah aku ngawur ngedit background warna nya sendiri, dan jadinya comment blocknya colourful begini, walau antara author dan visitor nya masih sama. Gpp deh, berarti mesti harus banyak belajar lagi neh wink.

Tapi, yang bikin deg-degan nih, tagihan Speedy ku bulan depan berapa ya?! Coz dah over kuota banyak, padahal bulan Desember masih tersisa 6 hari, dan yang pasti demam blogging ku masih parah blogger-emoticon.blogspot.com .

Mengatasi Blinking Epson C45

1 komentar
Biar inget cara dan gampang carinya klo printerku rewel laghe…

Di zaman sekarang, internet adalah d’best problem solver 4 me. Selain buat cari bahan tugas kuliah (duluuu), atau cari review barang-barang yang mau kubeli, berhubung aku gaptek, internet juga buat mecahin masalah tentang komputer. Buat aku yang miss panic, dan ingin segala sesuatu kembali seperti keadaan sempurna a.s.a.p, komputer yang tiba-tiba jadi ‘hang’ nggak jelas adalah suatu masalah besar. Maka lebih baik mencegah daripada mengobati, pikirku. A few years ago, pas jaman virus Brontok lagi ngetrend, aku memanfaatkan internet, esp. my favourite search engine, google, buat cari penangkal virus ini, sebelum komputerku ‘sakit’ beneran. Bebas dari virus Brontok yang bikin heboh, ternyata ada virus Virtual Girl yang bikin komputerku ‘sakit’ beneran. Karena nggak tahu virus apa yang menghinggapi komputerku saat itu, aku masukkan keyword ‘peringatan dari virusnya’ di google, dan hasilnya aku menemukan beberapa result yang berhubungan. Nekat coba mbersihin virus sendiri lewat safe mode, seperti yang aku baca di website yang aku temukan. Hasilnya..jreng..jreng..memuaskan.Akhirnya, mulai saat itu kalau ada apa-apa dengan komputerku, aku memilih untuk mencoba mencarinya dulu di internet. Sekalian belajar.

Begitupun ketika tiba-tiba aja seminggu lalu, printer EPSON C45 ku tiba-tiba kedap-kedip nggak jelas. Lampu merah dan hijau nya bergantian nyala dan nggak mau berhenti. Mana lagi ada warning : Service Required blablabla… yang intinya diperlukan servis karena ada bagian dalam printer yang dah perlu diganti (Walah, ya mending beli baru *dah pengin ganti sebenernya*). Udah aku restart berulang kali komputernya, cabut pasang printer, sampe install ulang software printer tetep aja nol hasilnya. Akhirnya, kuputuskan search di google, pake keyword “Epson C45 service required” . Ah, ternyata ada banyak orang yang punya permasalahan yang sama, dan mereka menyebutnya, blinking. Aku buka sebuah forum, dan mereka menyarankan untuk install program SSC Service Utility. Beres nih, selesai sudah. Bentar lagi printerku bakalan bisa normal lagi.

Selesai install aku berniat untuk segera mempraktekkannya. Nah, lo, diapain ya, kok binun, gimana ya menjalankan aplikasi ini. Waduh, google ku beraksi laghe nih. Sekarang pake keyword “Blinking Epson C45”. Trus, nemu deh blog ini. Ternyata gini ne caranya :
  • Install SSC Service Utility
  • Hidupkan printer
  • Lalu jalankan programnya SSC Service Utility nya
  • Sesuaikan configurasinya untuk printer, untuk epson C45 bisa gunakan C4x
  • Klik kanan SSC service utility yang ada di System Tray.
  • Inkfresh : restore values back
  • Protection counter : reset protection counter
  • Kalo udah matiin printernya lalu hidupin lagi (dan biasanya printer epson kesayangan kita dah normal lagi)

Alhamdulillah, berhasil…blogger-emoticon.blogspot.com

Good job, Dewi!!! *NARSIS MODE:ON*

23 Desember 2008

One Day After That Day

3 komentar
Wah, aku agak malu sebenernya buat nulis posting ini. Tapi, aku rasa ini juga perlu bgt ditulis supaya aku selalu bersyukur punya banyak teman dan saudara yang perhatian ma aku. Plus, posting ini juga bisa dipake buat 'reminder' buat bales ucapan Ultah klo mereka Ultah nanti. Lagipula, siapa seh yang nggak suka diperhatikan, rite?!

Nah, ini dia orang-orang tersayang yang inget dan perhatian ma aku dengan ngucapin Happy Birthday 'n Happy Belate Day (late better than never :-)) ) ke aku kemaren dan hari ini:
1. My Family dunk pastinya. Thx bgt buat Bapak, Ibu 'n Eggy yang dah bikin aku selalu bahagia dan bangga mempunyai keluarga seperti kalian. How lucky I am... Maaf, di umur ke 23 ini aku belum bisa dapet kerja 'n masih sering manja ;). Buat Lik Yuni yang di Jakarta juga. Thx.
2. My BF, Aang Chunaifi. Nggak nyangka ternyata sudah 5 kali ultahku aku rayakan bersamamu ya, Mas. Makasih karena disela-sela reuni di Malang, masih nyempetin beli kado buat aku. I love u so much...
3. My BFF. Lia, Dita, Luna, Sierra, Neeya, Nia, Nophie, Sintya, Aris, Ekaricci Dita, Nynda, Rommy, Teja, Akbar yang sudah rela 'membuang' pulsa nya untukku... esp. buat Lia, aku masih terpaku ma ucapan "semoga mendapat kerja yang sesuai lahir batin atau sesuai dengan jiwa raga". Hihi3x. Bahasamu aneh, Lil... Apalagi buat Luna, yang ucapannya mendoakan aku supaya dapat kerja sesuai dengan titelku Ms. Kritikus yang super teliti. Wakakka3x. Klo boleh sih maunya jadi auditor bank langsung aja ya, bu... Thx anyway.

Temen-temen lama 'n baru yang terhubung di dunia maya, lewat FB, FS, dan YM:

Gak nyangka meski FS ku dah kuberi tanda closed, tapi tetep aja ada yang ngucapin... Buat Bayu yang ngucapin H-2 malah, Thx ya, Yu. Buat Reiy, Rike, Lisyan, Anita, Rose, Novi, Fajar, Sophian, juga makasih... Sorry, ada beberapa comment yang terpaksa kuhapus, karena ntar takut ada inspeksi mendadak 'n bisa terjadi perang dunia ;-(.

Yang ngucapin lewat FB 'n YM : Nizma, Dini, Vita, Ine, Erna. Makasih...


Next, who will say Happy Belate Day 2 Me ? Hahaha6x... *masih berharap*

21 Desember 2008

One Day Before Being Older

1 komentar

Maafkanku,

Masih sering aku pura-pura lupa pada-MU

Terlalu sombong diriku, bukan?


Maafkanku,

Terkadang ku sangsi KAU adalah dermawan terbaik

Ah, bukankah aku telah gelap mata?


Maafkanku,

Bujuk rayu itu terkadang lebih pintar dariku

Atau aku yang tak punya iman?


Tinggal satu hari lagi, Ya Allah

Masa 22 ku habis.

Besok, jika kau masih izinkan

Berharap ku tak lagi sama


Terima kasih, kau masih memberiku waktu

Sujud syukur ku selalu hanya pada-MU

ALHAMDULILLAH



Salary : Fact and Ideal

2 komentar
Saya sudah membaca artikel ini beberapa minggu yang lalu di blognya mas Anjar, dan mendownloadnya. Begitu membaca artikel ini, hati saya campur aduk, antara surprise dan miris. Di artikel ini, seorang Customer Service Officer (CSO) Bank, diberikan standar gaji yang lumayan besar, yaitu Rp 3.000.000-6.000.000. Saya kurang tahu, pakah standar ini adalah standar gaji seorang CSO di Jakarta, yang notabene biaya hidupnya lebih tinggi di kota-kota lain di Indonesia. Namun, jika memang iya, anggaplah, gaji di Surabaya ini 25% lebih rendah dari Jakarta, maka standar gaji CSO di Surabaya adalah Rp 2.250.000-4.500.000. Berbekal obrolan dengan teman saya yang bekerja di BCA, dengan pengakuan bahwa gajinya adalah Rp 1.6 juta-an, serta BRI (melalui outsourcing) juga dengan kisaran yang sama, maka terlihat, bahwa perusahaan masih belum menghargai SDM nya.

Pengalaman saya yang sempat diterima kerja di Bank Pensiunan di Madiun, melalui outsourcing, sebagai Teller, dengan gaji Rp 919.000 (Dengan outsourcing, bank, dan posisi yang sama untuk penempatan Surabaya, gaji Rp 1,1 juta), kemudian saya bandingkan dengan Standar Kelly Services ini. Teller Bank, menurut Kelly, disebutkan bergaji Rp 2.000.000-2.500.000. Jika dengan perumpamaan yang sama, bahwa gaji di Jakarta 25% lebih tinggi, maka sebenarnya gaji yang pantas untuk Teller adalah Rp 1.500.000-1.875.000



Dalam artikel ini juga disebutkan bahwa komoditas terbesar yang sangat membantu perekonomian Indonesia saat ini adalah dari perusahaan energi, bank dan finance, serta telekomunikasi. Teman saya, yang baru saja diterima kerja di Philips (Lampu), Surabaya, dalam program Manajemen Trainee menyebutkan bahwa, gaji yang dia terima adalah Rp 2, 8 juta plus tambahan Rp 4.500/hari untuk tunjangan transportasi (Hmm..dibawah harga bensin/liter, bahkan yang sudah turun harga 2x), dan Rp 1.500/hari untuk presensi/kehadiran. Teman saya tersebut berada satu level dengan Material Planner yang standar gajinya Rp 2.000.000-4.000.000. Jika dengan perumpamaan yang sama antara gaji Jakarta dan Surabaya, maka gaji teman saya yang pantas adalah Rp 1.500.000-3.000.000. Hmm..ternyata jika diperbandingkan begini, industri selain Bank dan Finance, lebih menghargai SDM nya ya?

Ah,bagaimanapun memang miris kalau ngomongin gaji yang sebenarnya 'pantas' diberikan dari perusahaan untuk kita, dan gaji kita ternyata tidak sesuai standar. Tapi, setidaknya, punya pekerjaan sampai tahun depan dan tidak ikut kena PHK besar-besaran seperti yang ada di berita ini, sudah lebih dari kata Alhamdulillah.



Lalu, bagaimana dengan nasib saya yang masih pengangguran blogger-emoticon.blogspot.com ?

20 Desember 2008

Kamu, kamu, kamu!!!

6 komentar
Menapaki jejakmu….

Suatu waktu,
Sebuah pesan singkat masuk ke ponselku. Dari kamu. Sahabatku.
Kenapa sedih, nduk?
Duh, jangan memanggilku begitu. Nduk, sebutan untuk anak perempuan dalam bahasa Jawa. Hanya Ibu dan kekasihku tercinta yang pernah memanggilku begitu. Tapi, kamu, siapa???


Di kesempatan yang lain,
Inbox sms di ponselku. Masih dari kamu.
Sakit apa, nduk? Tidur malam terus sih :-)
Bahagia kau panggil aku dengan sebutan itu lagi. Diperhatikan olehmu, apalagi.


Semalam,
YM Chat Room. Cuma kamu dan aku.
Malam, cantik!
Huh, ngerayu!!! Tapi, kenapa deg-degan dipuji olehmu?


Melayang ke suatu waktu di YM Chat Room,
Tak ada yang lain selain kamu
Aku doakan yang terbaik buat kamu.
U're my sister.
Ah, baru ingat, kamu cuma menganggapku adik *sigh*

18 Desember 2008

Realita reality show

1 komentar
Pernah nonton reality show kan?!

Sekitar 5 tahun lalu, genre tontontan semacam ini lagi booming bgt di Indonesia. Yang termasuk trendsetter nya nih, Katakan Cinta, di RCTI. Nah, 2 tahunan ini televisi dah mulai sepi dari reality show, tapi nyatanya beberapa bulan ini banyak reality show baru bermunculan. Kalo yang satu ini, trendsetter nya dari SCTV yang sudah nayangin banyak Reality Show “Asam Manis Cinta” nya sejak beberapa tahun lalu, yang kemudian banyak diikuti oleh stasiun TV lain, yang baru ada beberapa bulan belakangan.

Ngomongin soal genre tayangan ini, aku sudah agak-agak males ngliatnya. Karena nyatanya nih banyak bgt yang ternyata sudah diskenario-kan. Disusun sedemikian rupa supaya lebih dramatis. Contohnya nih, pas jaman dulu, Katakan Cinta masih booming-boomingnya, ada satu teman kuliah ku yang ditembak senior. Tapi kenyataannya, ternyata gak jadian beneran kok. Cuman pengin dapat hadiahnya aja. Begitu juga dengan cerita teman SMU ku yang ditembak ma teman seangkatannya. Padahal aku tau bgt, temen SMU ku tuh dah punya pacar. Hhh…desas-desus juga bilang, kalo ternyata itu juga permintaan dari pihak TV, yang penting ada yang ngisi acaranya, kali ya…


Nah, untuk yang Asam Manis Cinta nya SCTV, duluuu aku sukanya yang CLBK. Oops ..tapi sudah nggak lagi begitu tahu klo itu sudah dibikin script-nya sedemikian rupa. Yang aku ingat nih, ada episode yang saat itu, nayangin Tika T2 balikan lagi ma mantannya pas SMU. Tapi, beberapa minggu kemudian, aku ngeliat Tika, ada di infotainment, pacaran ma Arie Dwi Andhika sudah 2 tahunan umur pacarannya (waktu itu masih pacaran). Nah lo, jelas kan klo ternyata ternyata CLBK nya yang bohong…. Klo untuk Asam Manis Cinta yang lain, seperti Cinlok, Kontak Jodoh, wah nggak bgt deh. Keliatan bgt klo didramatisir, rite?!

Setelah dah nggak minat lagi nonton reality show apapun itu, beberapa bulan lalu, di tengah-tengah discuss ma salah satu temanku, dia cerita klo habis nonton salah satu reality show baru di RCTI, dan begini komentarnya “Makin nemen (parah, ed.) aja ya reality show jaman sekarang. Masa ada yang nglaporin bapaknya jalan ma temennya, dan ketauan nginep di hotel bareng. Bukannya itu malah buka aib keluarga?” . Masih belum minat nonton walau ndenger ceritanya , beberapa minggu yang lalu, salah satu temanku yang lain bilang, klo Termehek-Termehek (aku bener2 gak kepengin ngliat awalnya, denger judulnya aja aneh..), merupakan salah satu reality show yang bagus, karena presenternya ikutan menyelesaikan masalah, bukan asal bikin masalah tambah ‘panas’. Merasa penasaran, dua minggu lalu, aku ngliat acara ini, dan saat itu episodenya tentang seorang cewek yang mau ngembaliin cincin dari selingkuhannya yang nggak jelas alamat ‘n rumahnya dimana….awal, tengah cerita, seru, karena si cewek sempat bertengkar ma tunangannya selingkuhannya, tapi, ending nya….Waduh, ternyata selingkuhannya amnesia, habis kecelakaan.. Oh, it’s bad ending, isn't it? Gak seru, bukan?! Jadi, curiga nih, jangan-jangan gak ada cerita lain, sehingga dibikin ending amnesia, semacam sinetron. Hehehe3x.

Minggu lalu, aku nonton lagi Termehek-Mehek. Episode ini lumayan seru. Cerita tentang seorang pria yang punya 2 WIL, padahal dah punya istri dan anak. Hmm..bener apa kata temenku, klo memang ini kejadian nyata, bukannya ini malah bikin semua orang tahu permasalahan mereka. Dan malah bikin tambah ruwet masalah, plus malu… (Ngomong2 soal Termehek-mehek nih, aku barusan aja iseng googling, dan menemukan sebuah posting tentang tayangan ini di sini)

Sepertinya tugas Komisi Penyiaran Indonesia lebih banyak lagi ini, selain harus mengatur tentang sinetron dan infotainment (jangan cuma Empat Mata yang berhasil dicekal. Dari dulu sinetron dan infotainment cuma diprotes, tapi gak pernah dicekal..)

Aku penasaran, seperti apa sih, cara kerja mereka, jadi pengin mampir jadi crew nya, atau pura-pura jadi klien nya… wink

Btw, apa reality show favorit kamu?

05 Desember 2008

Rectoverso by Dee Lestari

1 komentar
Buat aku, membaca kumpulan cerpen karya Dee kali ini terasa lebih ‘ringan’ dibandingkan dengan membaca serial Supernova-nya, meski ada beberapa cerpen yang harus lebih dalam kucerna apa maksudnya..:-).

Walaupun terasa ringan, namun gaya bahasa yang cerdas khas Dee, masih terasa kental di novel ini, plus gaya bahasa yang lebih puitis dibanding dengan karya Dee yang lain. Nilai lebih novel ini, seperti yang menjadi daya tarik utama promosinya, adalah karena ada juga versi CD nya. Jika biasanya sejauh yang aku tahu, lirik lagu kebanyakan dipakai buat skenario sinetron, maka karya Dee ini adalah karya yang lumayan baru. Nggak baru-baru banget, karena sebelum ini, ada Andrei Aksana yang juga sudah menggarap ide ini dari jauh-jauh hari. Namun, Andrei nggak se’booming’ Dee. Jika Andrei langsung menyisipkan CD OST novelnya ke dalam paket pembelian novelnya, maka tidak dengan Dee. CD dan novelnya dijual terpisah. Lebih istimewa lagi, karena memang Dee adalah seorang penyanyi asli, maka tidak heran pengarapan musiknya juga dikerjakan dengan sungguh2. Berisi 11 kisah, dengan 2 judul berbahasa Inggris, plus ilustrasi gambar dan foto yang ‘wah’ makin membuat sempurna novel ini.

Bagian favoritku, “Tidur”, yang banyak membuat aku surprise dengan isi ceritanya. Bagian ini bercerita tentang seorang wanita karir yang benar-benar sangat merindukan untuk lepas dari rutinitas kerjanya yang membuatnya berpisah dengan anak-anak dan suaminya. Bagian ini, buat aku, jika mau dilihat dari analisis gendernya nih (Halah..), terlihat bahwa sisi ibu dan istri tak pernah bisa dipisahkan dari seorang wanita. Selain itu, bagian terfavorit lainnya dalam novel ini adalah, “Peluk”, yang mengisahkan bahwa tak perlu harus memiliki untuk mencintai. Berpisah bukan berarti tak lagi mencintai. Pengin tau curhat Dee mengenai perpisahannya dengan Marcell, yang jadi bahan gosip akhir2 ini, bolehlah kita menyimpulkannya lewat cerpen “Peluk” yang ada dalam novel ini. Lagipula, setelah aku mendengarkan lagu Peluk, ternyata lagu ini lagu lama (dulu Shanty yang nyanyiin). Buat aku pribadi, lagu yang dah lebih dulu kukenal, makin mudah membekas di hati. Lebih lengkap lagi ketika sudah baca versi cerpennya. Nggak salah klo Dee bilang, novel ini adalah sentuh hati dari dua sisi. Untuk pernyataan yang satu ini, memang benar kok. Ada beberapa isi cerpen yang msih terasa ‘ngambang’ kurang tau apa maksudnya, namun ketika aku baca lirik lagu yang ada di awal halaman setiap judul cerpen, aku jadi lebih ‘ngeh’ apa isi ceritanya.

Kalo mau ndengerin semua lagunya, selain hits singlenya -Malaikat Juga Tahu- , walaupun hanya sebatas potongan versi RBTnya, coba mampir ke www.dee-rectoverso.com . Sayang sekali, aku sempat cari CD nya di toko2 kaset ‘n CD, (pada akhir bulan Oktober 2008), hasilnya masih nihil . Sedangkan untuk novelnya saja, di toko buku yang aku kunjungi hanya tinggal beberapa buah saja. Novel yang dikemas hard cover ini dibandrol harga Rp 75.000, sedangkan klo mau lebih murah, silahkan beli saja di Toko buku Diskon (like Toga Mas), cuma tinggal Rp 60.000. Atau mau langsung pesan paket Novel dan CDnya juga bisa di websitenya langsung.



Jadi nggak sabar, nunggu karya Dee berikutnya neh…^_^

Eco-Driving

0 komentar

Yang ini sekedar mau bagi-bagi info aja gimana cara simple buat melestarikan lingkungan kita, dengan cara menggunakan kendaraan bermotor kita dengan baik, yang aku resume dari artikel “Halaman Hijau-Eco-Driving” Intisari November 2008:

  1. Hindari jam-jam sibuk
  2. Pakai kendaraan umum atau nebeng teman, atau kalau dana mencukupi beli kendaraan yang hemat energi
  3. Ketika memanaskan kendaraan cukup dengan 30-45 detik, karena setiap pemanasan 45 menit, BBM tersedot 1 liter. Namun, juga jangan langsung memakai kendaraan dalam keadaan mesin dingin karena akan menyedot BBM 2-3 kali lebih banyak dibandingkan dengan mesin panas.
  4. Matikan mesin jika harus menunggu lebih dari 30 detik, karena restart mesin lebih hemat dibandingkan dengan mesin menyala 10 detik.
  5. Sesuaikan gigi dengan kecepatan kendaraan. Gigi 1 untuk kecepatan 0-15 km/jam, gigi 2 untuk kecepatan 15-35 km/jam, gigi 3 untuk kecepatan 35-50 km/jam, gigi 4 untuk kecepatan 50-70 km/jam, gigi 5 untuk kecepatan di atas 70 km/jam. Pindahkan transmisi ke posisi lebih tinggi secepat mungkin. Gigi transmisi tinggi menyedot BBM lebih sedikit untuk pembakaran dan menghemat 5-10% BBM. Tukar gigi ke netral jika berhenti ke lampu merah.
  6. Drive smoothly. Naek dan turunkan kendaraan dengan pergerakan yang ‘lembut’. Ngegas, ngerem, nyalip, sebaiknya dihindari.
  7. Matikan AC dan hindari muatan yang berlebihan, karena akan dibutuhkan BBM yang lebih banyak.
  8. Periksa tekanan angin secara berkala. Karena kurang angin 25% dari normal akan boros bensin 2-3% dan menambah emisi gas sampai 5%.

    Hmm…, sederhana kan, tapi ternyata banyak gunanya buat melestarikan lingkungan, dan menghemat BBM, pastinya. Sebaliknya, tanpa kita sadari kita telah membuang-buang BBM dengan percuma. Semoga setelah ini, nggak lagi…^_^

My First Post

0 komentar
Oops...
this is my first post in this blog.

Gpp ya untuk sementara ini posting2 yang tayang pada blog hari ini (Termasuk juga posting ttg CPNS dan Mudik), aku copy paste dari blog FS ku. Hehehe2.


*'ve just learned create a blog*


20 November 2008

What Do U think about CPNS/PNS?

0 komentar

Curropt.

Ribet.



Begitu kira-kira komentar beberapa temanku begitu mendengar kata CPNS/PNS. Jawaban pertama, muncul karena banyaknya para pejabat negara yang ‘memakan’ uang negara. Rasanya, untuk stigma negatif ini lebih menggeneralisir bahwa semua PNS berbuat seperti itu. Untuk yang satu ini, aku kurang setuju. Budaya korupsi sudah mendarah daging di negeri ini. Semuanya tergantung dari individu masing-masing. Contoh kecilnya, adalah para juru parkir liar (yang jelas-jelas dia bukan berstatus PNS) yang dengan mudahnya memakai satu karcis retribusi parkir berkali-kali pakai, dan juga tarif parkirnya yang di atas tarif parkir resmi. Padahal jelas-jelas perbuatannya juga memakan pendapatan daerah.



Jawaban kedua, keluar dari mulut seorang sahabatku, yang bolak-balik mundur untuk mendaftar jadi CPNS karena dia tak punya kelengkapan apa pun. Surat Keterangan Catatan Kepolisian, Kartu Kuning Depnaker dan lain sebagainya. “Mau nglamar kerja ae kok sek angele”, gitu katanya. Sayang, cuma satu dari 1000 orang di negeri ini yang punya pikiran sama dengan sahabatku itu. Coba kalau lebih banyak yang seperti dia pastinya peminat CPNS akan sedikit. Tapi nyatanya, peminat CPNS masih tinggi. Peminat CPNS Departemen Luar Negeri saja, misalnya, untuk Tahun Anggaran 2008 ini, syarat administrasi yang masuk ke PO BOX yang mereka sediakan ada sekitar 13.000 berkas (Lihat di sini)



Rekrutmen CPNS memang lagi dilakukan serentak di hampir seluruh Departemen pemerintahan pada bulan September-November 2008 ini. Namun, ada beberapa Departemen yang tidak menyertakan jurusanku, Ilmu Komunikasi di formasinya (ex. CPNS Pemkot Surabaya, Sidoarjo,Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT)). Dan yang lebih banyak mengecewakan lagi, ada banyak yang menyertakan jurusan Ilmu Komunikasi di formasi yang dibutuhkan Departemennya, namun pelaksanaannya di kota Jakarta atau di kota lain (ex. Sekretariat Negara, Depkominfo). Hhh….untuk yang satu ini, lebih baik aku nggak mendaftar deh, karena pasti berat di ongkos, padahal masih tes I dengan beribu-ribu pesaing.



Oya, jika aku ditanya apa yang aku pikirkan tentang CPNS/PNS adalah sistem yang kurang transparan. Pernah suatu kali, aku ikut registrasi online Bulog. Tanpa ada tanggal pengumuman seleksi administrasi plus kelengkapan administrasi apa saja yang harus disiapkan, tiba-tiba namaku dinyatakan tidak ada dalam daftar nama yang lolos seleksi. Aneh…

The newest one, ujian online depperin. Ujian online pertama, sebelum jadwal yang ditentukan, yaitu pada tanggal 18 Oktober 2008, 2 hari sebelumnya aku terima sms pemberitahuan ID, password serta waktu ujian online. Wah, keren nih, bondo bgt sms satu persatu peserta, gitu pikirku saat itu. Tapi, sayang, ternyata ujian online ini sangat mengewakan. Loadingnya lambat bgt, error melulu pula. Baru jawab soal no.1, klik lanjut, eh, yang muncul soal no.3. Ternyata, yang merasakan kekecewaan ini sepertinya bukan cuma aku saja, karena beberapa hari sesudahnya, ada ujian ulang online Depperin. Seperti pihak Depperin tahu akan masalah kekecewaan para peserta. Temenku, Dita, yang nggak dapat sms konfirmasi pada ujian online 1, ternyata malah dapat sms untuk mengikuti ujian online ulang Depperin ini. Sebaliknya, aku malah nggak dapat. Beruntung, salah satu temanku yang lain, yang juga nggak dapat sms konfirmasi pada ujian online ulang, mengecek imelnya, dan memberitahu aku, dan ternyata di inbox imel ku pun ada. Berbeda dengan ujian online yang pertama kali, ujian online ulang ini emang benar-benar lancar. Sama sekali berbeda dengan yang ujian online 1.



Next, lolos ujian online maka ada ujian tulis di Balai Diklat Industri Surabaya. Belum ada kejanggalan, sampai saat itu. Namun, sudah 2 minggu berlalu nih dari ujian tulis tersebut, tapi belum ada pengumuman siapa aja yang lolos seleksi ujian tulis-websitenya sudah aku cek tiap hari-. Seorang temanku yang bertanya pada salah satu panitianya saat itu, si panitia juga menyatakan belum tau kapan tanggal pastinya. Jika dibandingkan dengan ujian Dephub yang berlangsung 2 hari sebelumnya, dan diberitahu pasti kapan tanggal pengumuman seleksi ujian tulisnya, maka kecanggihan Depperin yang menggunakan sistem ujian online jadi percuma saja. Kalau begini, siapa yang bisa menjamin ‘tidak ada apa-apa’ di balik seleksi CPNS tersebut?! Sayang sekali, sudah habis uang banyak untuk mengadakan seleksi, belum lagi sekarang semua Departemen seperti berebut untuk ‘tampil’ yang paling maju di era internet ini, namun kok masih saja belum setransparan seperti yang digaung-gaungkan. Belum lagi, kalau ada jadwal pengumuman yang diundur-undur. Hhh… maaf saja, kalau masih ada kecurigaan.



Nah, sekarang aku lagi menunggu pengumuman seleksi administrasi BPK nih. Tidak ada tanggal pasti. Itu artinya harus online tiap hari atau seperti apa kata BPK, akan ada surat panggilan untuk mengikuti ujian per tahap yang akan dikirim ke alamat peserta. Wah, untuk yang kedua, aku salut bgt deh kalau memang terjadi *still waiting what’ll happen next.



Info terbaru 051208: aku sudah terima Surat Panggilan dari BPK..Good Job! Doain keterima ya...^_^. Meskipun jaraknya lama 'n gak ada kepastian juga pada awalnya, pengumuman Depperin juga sudah ada sejak 2 minggu yang lalu: Check this out

19 November 2008

On The 'Mudik' Way

0 komentar

Dalam empat bulan ini, aku sekeluarga sudah melakukan tiga kali perjalanan Surabaya-Jawa Tengah. Sayang, perjalanan pertama dan kedua adalah perjalanan duka. Yang pertama, bulan Juni 2008, sepupuku, Mas Agus, harus meninggal dunia di usia 32 tahun, karena kanker kelenjar getah bening yang telah lama menggerogoti tubuhnya. Perjalanan keduaku, bulan September 2008, juga disebabkan karena nenek tercintaku meninggal dunia. Maka perjalanan ketiga kali ini, perjalanan mudik pada H-3 Lebaran, agak terasa kurang ‘ngangenin’, karena baru saja pulang kampung beberapa bulan yang lalu. Namun, jelas saja, perjalanan mudik pastinya lebih terasa ‘heboh’ dibanding perjalanan pulang kampung biasa, karena jalan-jalan terasa lebih padat.



Dalam mudik kali ini, aku merasa ada yang hilang. Tentu saja, aku sudah membayangkan Lebaran tanpa Mbah Putri (aku memanggil nenek dengan sebutan mbah-javanese biggrin) yang pasti akan berbeda dengan hari Lebaran pada tahun-tahun sebelumnya. Tapi, kali ini, yang akan aku tulis adalah bagaimana suasana mudik yang aku habiskan sekitar 10 jam perjalanan Surabaya-Magelang, dan 5 jam Magelang-Purwokerto (perjalanan kami sekeluarga memang sangat santai sekali, sekali jalan saja bisa berhenti makan, pipis, isi bensin aja sampe 3x, makanya Surabaya-Magelang saja, sampe 10 jam. Hehehe2).



Pos mudik, tentu saja, banyak menghiasi jalan di sepanjang perjalanan. Kebanyakan yang aku temui adalah di sepanjang perjalanan Surabaya-Ngawi. Selanjutnya, masuk provinsi Jawa Tengah, hal itu jarang ditemui. Kebanyakan pos mudik yang ada milik Indosat, Telkomsel, Indomie, bersama rivalnya, Mie Sedaap, serta ada pula pos mudik milik Astra. Sayang sekali, provider yang aku pake, XL, cuman ada 1-2 kali, dan itu saja dia hanya sebagai partner dari Astra. Sementara, spanduk-spanduk iklannya plus promo murahnya bertebaran dimana-mana, namun sayang, untuk pos mudik ini tampaknya, XL tidak memberi perhatian penuh sad. Padahal, rivalnya, Indosat, dengan sangat mudah posko mudiknya dapat ditemukan dimana-mana. Padahal nih, bukannya pos mudik begini adalah salah satu bentuk kampanye Public Relations Perusahaan, rite?! Gimana nih XL?!



Tertarik untuk mampir ke pos mudik, maka kami sekeluarga juga mencoba mampir ke pos mudik milik Mie Sedaap, tepatnya pas melakukan perjalanan pulang Magelang-Surabaya. Ini nih foto adekku, Eggy, yang lagi asyik makan mie Sedaap. Hehehe. Nggak kelupaan juga aku mencoba pijat refleksi yang disediakan gratis disini ( Sayang, nggak ada fotonya)


Oh ya, satu lagi, buat aku, perjalanan mudik Lebaran kali ini, yang berbeda adalah selain banyak spanduk iklan yang lebih rame daripada biasanya, adalah adanya spanduk iklan orang-orang yang 'nggak dikenal,' terutama di jalan lintas kota yang padat. Yup. Maksudnya, adalah, para caleg-caleg, capres (meskipun belum pasti mencalonkan diri, poster Soetrisno Bachir banyak banget ada di jalanan), plus juga ada kandidat cabup (seperti cabup Karanganyar, Hj. Rina) yang mulai memproklamirkan diri. Tampaknya, arus mudik kali ini memang dimanfaatkan begitu baik oleh para politikus ini…

 

My PLayGround Copyright 2009 All Rights Reserved Baby Blog Designed by Ipietoon | All Image Presented by Online Journal


This template is brought to you by : allblogtools.com | Blogger Templates